8 Cara Menjadi Kaya Secara Otodidak

Semua orang ingin menjadi kaya raya bisa memenuhi semua kebutuhan hidup dan meningkatkan hidupnya ke arah yang lebih baik dari sebelumnya. Banyak yang berusaha keras untuk menjadi kaya dengan cara belajar melalui seminar, buku, kuliah, kerja di perusahaan bonafit, memulai dan mejalankan bisnis. Tapi ada saja kegagalan pertemuan dan akhirnya berhenti bermimpi menjadi seorang kaya raya.


Beberapa orang berpikir, orang kaya hanyalah faktor tergantung keberuntungan dan keturunan. Jika Anda berpikir begitu, Anda salah. Benar-benar menjadi kaya raya bisa dipelajari dengan mudah, tidak sesulit yang dibayangkan.

Menghilangkan rasa pesimis dan skeptis dalam diri Anda bahwa menjadi kaya itu sulit Raya dan tidak mendukung untuk Anda. Setiap orang memiliki kesempatan besar untuk menjadi kaya raya selama ada adalah iman yang kuat dan kepercayaan diri yang mencoba untuk menjadi kaya raya selalu ada.

Berikut adalah 8 cara yang membuat Anda mampu mengubah pola pikir Anda dan membuat tujuan keuangan yang cerdas dalam hal menjadi kaya raya dapat tercapai.

1. Pilih semua hal produktif ketimbang konsumtif

Produktif berarti potensi untuk menghasilkan suatu produk atau jasa akan membawa manfaat dan dapat dijual kepada masyarakat serta membuat uang dari penjualan tersebut.

Sementara konsumen menggunakan aktivitas atau menghabiskan uang untuk membeli barang atau jasa, kemudian menggunakannya untuk lari ke nilai barang atau jasa tersebut.

Terkait dengan hal tersebut di atas, kita harus ingat untuk menjadi tiga jenis kebutuhan manusia adalah primer, sekunder dan tersier. Kebutuhan primer terdiri dari makan, minum, tempat tinggal dan pakaian. Kebutuhan sekunder terdiri dari rekreasi dan hiburan. Sementara kebutuhan tersier meliputi barang dan jasa mewah.

Harus ada skala prioritas untuk pemenuhan kebutuhan, mulai dari sangat penting, penting, agak penting atau tidak penting. Selama ada uang, lebih baik digunakan untuk hal-hal produktif yang suatu hari nanti ia akan menghasilkan uang lagi.

Di sekitar kita banyak yang memiliki banyak uang dengan gaya hidup mewah, mulai dari rumah, kendaraan, pakaian, makanan dan Departemen mewah mahal. Padahal sebenarnya hanya ingin memuaskan itu. Jadi orang akan melupakan masa depannya kesehatan, istri dan anak-anak. Tentu saja jika terbiasa dengan kemewahan dan gaya hidup mahal maka uang akan cepat habis.

Bukan hanya karena prestise pada status sosial, kita kemudian menghabiskan uang pada hal-hal yang benar-benar tidak peduli. Misalnya kita selalu membeli produk nama merek terkenal dibandingkan. Ketika merek bukan jaminan kualitas. Yang paling penting dari produk ini fungsinya. Kami terjebak dengan bangga menggunakan merek mahal atau terkenal.

2. Mengembangkan aset, bukan kewajiban

Banyak yang salah tentang apa itu aset. Karena ada beberapa yang menafsirkan aset dengan properti menyama. Itu bukan intinya!

Aset adalah sesuatu yang bisa menyedot uang ke kantong kita. Aset dapat menjadi harta manusia, fisik, keterampilan, dan sumber daya alam lainnya.

Liabilitas adalah segala sesuatu yang dapat ditarik keluar uang dari kantong kita.

Harta kita telah memungkinkan aset dan menghasilkan uang seperti, rumah disewa, tanah diubah menjadi lahan produktif, buku-buku sewa dan banyak lagi.

Kami punya keterampilan seperti menulis, pandai berbahasa Inggris dapat digunakan untuk membawa uang.

Sebuah contoh dari kewajiban yang sering kita lihat adalah menggunakan mahal dan canggih HP, rumah mewah, sebuah televisi layar datar, pakaian bermerek dan kendaraan mahal mahal, tentu memerlukan suatu biaya operasi yang mahal.

Jadi, untuk memotong penggunaan macam properti atau kepemilikan dan mengubah itu semua menjadi aset berharga yang akhirnya bisa menghasilkan uang.

3. Siklus penggunaan uang

Bila Anda menerima gaji, beberapa berpikir akan menghabiskan uangnya untuk konsumen sehari-hari. Ada juga menggunakannya untuk berbelanja untuk pakaian baru, ponsel terbaru sehingga gaji yang tersisa sedikit atau bahkan sudah sebelum waktu habis gajian bulan depan.

Fenomena lain yang terjadi pada karyawan atau keberanian karyawan dalam berhutang budi untuk membeli barang dalam kewajiban kredit. Jadi gaji itu membawa keluar setiap bulan untuk membayar kreditan barang.

Sebaiknya uang gaji yang diterima sebanyak mungkin set samping untuk membangun aset sebanyak mungkin. Khusus untuk orang-orang muda, jadi saatnya untuk membangun aset bisa lebih mudah dan akan mencapai kebebasan finansial.

Banyak yang tergoda untuk menggunakan gajinya untuk hal-hal konsumtif dan hiburan kita sehingga uang tanpa disadari telah menipis bahkan habis sebelum hari gajian.


4. menjadi pemilik pekerjaan, bukan pekerja

Banyak yang bercita-cita menjadi pilot, dokter, guru, atau lainnya. Tapi apakah kita berpikir untuk menjadi pemilik sebuah rumah sakit, pemilik sekolah, penulis dan pengusaha?

Kami tampaknya dibelenggu oleh paradigma yang mengajarkan kita untuk menjadi seorang pekerja, tidak menjadi pemilik pekerjaan. Pekerja atau karyawan yang menerima gaji atau upah, bukan pemilik pekerjaan atau usaha yang bisa membayar atau mempekerjakan orang lain.

Kami harus berpikir bagaimana kemampuan dan keterampilan atau skill yang dapat dialokasikan ke ibukota untuk membangun bisnis tertentu. Kita pasti tidak hanya satu keterampilan saja, karena Tuhan memberikan manusia dengan banyak kemampuan dan keterampilan yang benar-benar dapat menggali dan dibor lebih dalam.

5. Keanehan atau karakteristik

Kunci yang selalu menarik orang untuk Anda yang tertarik dengan keunikan, karakteristik ide Anda. Temukan keunikan sendiri, keterampilan Anda, memperdalam dan tuangkan ide-ide unik Anda dalam bisnis Anda. Orang kaya di dunia selalu berinvestasi sesuatu untuk ide-ide mereka sendiri. Jadi pada satu titik memiliki kekuatan sendiri di dunia.

Keberanian untuk berbeda dari yang lain. Oleh karena itu bisa menjadi nilai tinggi untuk Anda. Ingat, bahwa ide-ide unik yang muncul di kepala seseorang akan sangat berharga untuk dapat menjadi pemicu bagi keberhasilan suatu produk atau jasa.

6. Memiliki rencana rencana kecil dan besar

Seseorang harus memiliki rencana yang akan mendukung kesuksesan kecil dan ketika keberhasilan sudah mulai tumbuh, maka rencana yang lebih besar berikutnya dapat didukung dan akhirnya sukses yang lebih besar dapat dicapai.

Sebagai contoh, ketika seseorang sulit untuk mendapatkan pekerjaan di sebuah perusahaan besar akan merasa gengsi mencoba pekerjaan tidak dianggap bergengsi sebagai pulsa listrik, pedagang menjual bakso dan lain-lain. Dari kondisi itu, orang yang berpikir sederhana akan membuat keputusan untuk menjalankan bisnis penjualan pulsa elektrik atau pedagang bakso.

Jika seseorang selalu berjuang dengan prestise untuk mendapatkan pekerjaan yang terlihat mewah akan membuat seseorang meniadakan setiap pekerjaan yang sepele, tetapi sebenarnya bisa menghasilkan bahkan sedikit.

Jadikan itu sebagai rencana kecil Anda dulu. Sebelum menginjak rencana yang lebih besar. Hasil yang diperoleh penghematan uang untuk pengembangan usaha seperti pulsa elektrik gerai dibuka cabang atau kios bakso di berbagai lokasi. Bukan tidak mungkin, yang nantinya akan menjadi distributor pulsa atau perusahaan bakso sukses perusahaan.

7. Baik di jual dan beli

Dengan cara ini kita selalu bertemu di kehidupan sehari-hari. Mencoba untuk menjual sesuatu barang bisa dijual lagi dan membuat uang dari itu. Pelajari kebutuhan yang sering ada di masyarakat. Kemudian kita memiliki kesempatan untuk mencobanya dari sana untuk menyediakan dan menjual barang.

Jangan selalu berpikir untuk membeli barang-barang untuk kebutuhan sendiri. Pilih barang-barang bagus dan murah, kemudian membeli dengan jumlah banyak untuk dijual kepada orang lain dan ditawarkan.

Misalnya, ketika sedang musim hujan, barang atau layanan yang dapat kami jual kepada orang-orang? Jawabannya bisa menjual payung, jas hujan dan jaket untuk melindungi tubuh dari hujan dan dingin. Atau ketika orang yang bekerja pagi hari dan tidak bisa memasak di rumah, kami dapat menyediakan dan menjual makanan yang praktis seperti nasi bungkus roti, bungkus dan banyak lagi.

8. Selalu optimis dan semangat dari kondisi ekonomi nasional dan global

Kondisi ekonomi sekarang sangat dinamis, mulai dari kenaikan harga barang kebutuhan pokok, tarif dasar listrik, bahan bakar, kenaikan gaji karyawan, krisis global, melemahnya rupiah. Apa reaksi kita untuk itu? Ada beberapa orang yang merasa down ketika mendengar gairah dan masalah mental atau berita seperti di atas tadi. Pesimis lebih diperbesar dalam pikiran orang tentang bagaimana kualitas hidup kemudian.

Lalu, apa yang harus kita lakukan? Jawabannya adalah santai saja. Kita harus tetap berpikir jernih dan melihat sisi positif dari hal dengan sesuatu. Adanya keadaan seperti itu, kita dituntut untuk berusaha lebih keras dan kreatif dalam melakukan bisnis. Selalu ingat bahwa kita sebagai manusia diperintahkan untuk berdoa, mencari dan kepercayaan. Karena keberuntungan sudah ditentukan oleh Tuhan. Tidak akan berjalan, jika itu memang nasib baik yang kita dapatkan.

Jadi bagaimana kita dapat menerapkan dalam kehidupan kita agar pintar dalam hal keuangan dan cerdas dalam memahami bagaimana mengelola harta atau uang juga mungkin. Semoga bermanfaat bagi kita semua.


Label:
,

Bagikan: